Dr Afni Zulkifli Maju Sebagai Calon Legislatif Bergaung Partai Besutan Surya Paloh Bertarung Mereb

 Dr Afni Zulkifli Maju Sebagai Calon Legislatif  Bergaung Partai Besutan Surya Paloh Bertarung Mereb

suarahebat.co.id,PEKANBARU - Dr Afni Zulkifli maju sebagai calon legislatif dari Partai Nasdem pada Pemilu 2024. Tokoh muda itu mantap bergaung partai besutan Surya Paloh bertarung merebut kursi di DPRD Riau Dapil Siak-Pelalawan.

Dr Afni sudah dikenal sebagai dosen dan jurnalis profesional. Dapat restu dari keluarga, Tenaga Ahli Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI itu memantapkan hati maju bertarung pada Pileg 2024.

"Setelah direstui suami, ayah, ibu, mertua, dan keluarga, maka InsyaAllah, iya saya maju ke gelanggang pemilihan legislatif Februari 2024 mendatang. Bismillah. Sementara ini Dapil Siak-Pelalawan," tulis Afni dalam akun media sosialnya.

Keputusan untuk maju ke gelanggang politik kata Afni, bukan karena tujuh tahun terakhir bersama Siti Nurbaya, Menteri dari Nasdem. Bukan pula karena ambisi.

Tetapi sampai pada satu titik, Afni menyadari bahwa nafas panjang perjuangan di negara demokrasi Indonesia, tidak cukup dengan membangun narasi. Apalagi membangun aksi seolah diri paling hebat sendiri.

"Tapi satu-satunya jalan memperjuangkan keadilan, kesetaraan, dan membantu masyarakat banyak hanya bisa bila masuk ke ceruk-ceruk kekuasaan dengan amanah," tulis Afni.

Titik balik yang membuatnya berlabuh masuk Nasdem disebabkan cerita Siti Nurbaya tentang Ketua Umum (Ketum) Nasdem Surya Paloh. Tidak ada kewajiban 'setoran' dan Siti hanya diminta untuk menjadi Menteri yang baik dan jujur. Bela rakyat.

Bahkan jika kurang uang, Surya Paloh meminta Menteri-nya jangan korupsi. Uniknya jika si Menteri kurang uang dalam menjalankan tugas maka harus lapor agar dibantu cari solusi demi masyarakat. Ini bagi Afni membuktikan Nasdem adalah benar sebagai partai tanpa mahar.

"Cerita itu saya saksikan sendiri selama tujuh tahun terakhir. Jadi mantaplah saya berlabuh disini. Berhubung hanya bermodal niat baik, saya hanya berharap calon pemilih di 2024 mendatang semakin cerdas. Tidak semata memilih duit melainkan kualitas. Semakin bisa membedakan yang mana loyang atau emas," harap Afni.

Afni menjadi Tenaga Ahli Menteri di usia 30 tahun, salah satu Tenaga Ahli termuda yang pernah ada di KLHK. Alih-alih duduk manis di kantor Jakarta, mantan Pemred Pekanbaru Pos yang pernah menjadi wartawan Istana Kepresidenan ini justru lebih sering berada di Riau, kampung halamannya.

Ia aktif turun ke kampung-kampung melakukan pendampingan dan jemput bola persoalan di masyarakat yang berkaitan dengan lingkup kerjanya. Berbagai program Nasional telah dibawanya ke Riau, seperti RHL, KBD, KBR, Proklim, Perhutanan Sosial, TORA, dan lainnya.

Selain itu sosoknya juga aktif sebagai Dosen di salah satu perguruan tinggi di Riau. Diundang menjadi pembicara dalam berbagai forum Nasional, serta pernah menjadi delegasi Indonesia mengikuti Konferensi PBB berkaitan tentang Perubahan Iklim di Glasgow, Skotlandia dan Mesir.

Afni tercatat aktif mengeluarkan berbagai artikel ilmiah terkait hasil risetnya tentang  kebijakan lingkungan. Sebagai seorang jurnalis, Afni juga dikenal sebagai penulis berita investigasi, menjuarai lomba karya jurnalistik, melakukan peliputan ke berbagai negara dan menjadi lulusan terbaik uji kompetensi wartawan dari Lembaga Pers Dr.Sutomo Jakarta.

Sementara itu berbagai dukungan terbaca dari komentar di medsos Afni. Salah satunya datang dari penggiat lingkungan mangrove Jumadi Afrizan.

"Kami selaku penggiat lingkungan butuh sosok seperti beliau ini, tak hanya bicara di meja dan medsos saja, beliau sangat aktif ke tingkat tapak mendengar dan merespon keluhan-keluhan masyarakat, dan memberikan solusi dari masalah yg kami hadapi. Semoga beliau diizinkan Allah SWT menjadi wakil rakyat di tingkat provinsi, Dapil Siak Pelalawan. bnb.

Komentar Via Facebook :